IkadiDIY.com

Ikadi: Dakwah Disesuaikan Kebutuhan Masyarakat

Ikadi: Dakwah Disesuaikan Kebutuhan Masyarakat

Ketua  Umum Ikatan Dai Indonesia (Ikadi)Prof Dr  KH  Achmad Satori Ismail.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA — Ketua Dewan Syuro Ikatan Dai Indonesia (IKADI), Prof. Dr. KH. Achmad Satori Ismail, menyebut dakwah yang dilakukan oleh dai disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat. Dakwah dilakukan dengan lembut, penuh kasih sayang dan menyampaikan Islam rahmatan lil alamin.

Hal ini ia sampaikan dalam rangka menanggapi Surat Edaran (SE) dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) menjelang Ramadhan. Dalam salah satu poinnya, KPI menekankan agar mengutamakan penggunaan pendakwah/dai yang kompeten, kredibel, tidak terkait organisasi terlarang sebagaimana telah dinyatakan hukum di Indonesia.

“Ini adalah hak dari KPI untuk masalah penayangan di Indonesia. Tujuannya untuk kebaikan. Yang dimaksud dengan organisasi terlarang ini apa saja, itu sebaiknya langsung saja disampaikan siapa. Saya khawatir ada organisasi lain yang diam saja, namun merasa takut,” kata dia saat dihubungi Republika, Kamis (24/3/2022).

Ia lantas menyebut dakwah yang disampaikan kepada umat atau masyarakat memang dituntut untuk lembut, penuh kasih sayang dan menyampaikan Islam yang rahmatan lil alamin.

Menurutnya, selama topik yang dibahas menghindari masalah khilafiyah, politik praktis dan ujaran kebencian atau SARA, maka biasanya materi atau konten yang dibawakan oleh para pendakwah sifatnya biasa saja.

“Aturan ini umum ada di setiap organisasi, mereka punya patokan sendiri. Kalau yang saya lihat, semua dai itu baik, kecuali sudah membahas politik praktis,” lanjutnya.

 

Sumber:

https://www.republika.co.id/berita/r98zho313/ikadi-dakwah-disesuaikan-kebutuhan-masyarakat

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *